Kamis, 09 Mei 2013

Cerpen Santri : Bubur Muntah



Gini nih kalau orang punya sifat rakus. Gak tahu makanannya apaan, semuanya ludes ditelan.Jalal emang begitu sifatnya.Dia gak pernah mikir dulu kalau mau makan, ups jadi kayak mau ujian pakek mikir segala. Maksudnya dia itu gak pernah meneliti dulu makanan yang ia makan itu baik atau bukan, yang jelas semuanya masuk dalam liang perutnya. Tahu rasa deh akhirnya, gara-gara sifat rakusnya itu.Dia jadi gak nafsu makan sampai tiga hari. Kebayang gak sih, gimana merananya tuh perut sampek mogok makan segitulamanya. Kejadian itu gak akan pernah terlupakan. Dia udah bikin teman** sekamar tertawa ngakak** gak karuan, sampai** udelnya sikolis udah kayak mau copot.
Ceritanya begini, waktu itu sikipli sedang asik makan bubur, eh tau-tau ada rasa aneh di mulutnya.Langsung saja dia ngelepehin tuh bubur pas di mangkoknya, huekkkgg.Ihggg, jorok bangetkan. Katanya sih dia kayak kemakan semut yang yang ada di buburnya itu. Betewe tuh semut emang iseng juga sih, ngapain coba pakek nyelip** segala, tahu rasa kan akhirnya, jadi nyangkut di lidahnya sikipli. Kembali lagi kebubur, nah setelah kipli ngelepehin buburnya itu, tiba** jalal dengan tampang plengehnya nongol. ”wehehe… makan apa itu hayoo…”cerocos Jalal. “e.e..bukan apa** kok, cuman bubur” jawab kipli agak panik “hadhewh...enak tuh.. sini dong gak usah diumpetin gitu.. kayak bangkai tikus aja”. Kalau boleh komen, emang apa hubungannya ngumpetin bubur sama bangkai tikus, tuh anak jauh amat kalau ngaco, jalan pikiranya jadi sulit ditebak, atau dianya yang lagi kongslet kali yah, hehe... “bukan** ini cumak ada anunya“ sahut Kipli. ”halaah...sini , aku lapar tauk” langsung saja Jalal ngeroyok
mangkok itu dengan radak beringas kayak kucing yang biasa nyuri ikan panggangnya pak Somad.
Dalam hitungan detik, tuh bubur sudah habis setengah “enak ya lal.?” Tanya kipli sambil menahan gelitik tawa. ”emmgh..enak banget cuy..”jawab jalal sambil molo-molo. Eh iya, sebenarnya di dalam kamar juga ada banyak teman** yang terus memperhatiin kelakuan si Jalal, mereka juga gak karuan ngakak-ngakak dalam hati. whakakakkk... jalal-jalal.. selamat anda masuk Super Trap. “emang rasanya kayak gimana” tanya kipli yang makin asik ngerjain Jalal. “oh, kayak ada sedap** jengkolnya sedikit”. Ckikikik.. emang aku habis makan jengkol,tawa kipli dalam hati. “trus-trus, ada rasa laingak selain itu”, “owgh, tentu. Ada kayak rasa ikan asin, sambel terasi, bawang dan macam**lah.Aku acungin jempol deh buat si koki yang udah bikin nih bubur, racikannya ngepas banget sama seleraku”hehe.. emang aku habis makan yang gituan, tapi seleramu, ihhgg... norak banget, masak gitu aja dibilang enak,andai saja kamu tinggal di rumahku, kau mungkin akan menganggapnya surga, heheh.. emak ku kan selalu masak gituan, celoteh kipli dalam hati. “Eh taw gak komposisi bubur itu apaan” tanya kipli. Saat itu si munir yang nongkrong di pojok sudah hampir jebol ketawanya, untung saja dia masih kuat. Teman-teman juga udah merah-merah mukanya, hihi.. hebat yah mukanya bisa berwarna.. mereka udah gak tahan pingin ngetawain si Jalal “nggak, emang kamu tahu?” jawab jalal, “ya tahu lah, itu aku yang bikin, dan yang membuat rasanya enak adalah sentuhan akhirnya, tahu gak itu apaan”, “apa” jawab jalal dengan penuh penasaran, bisa dilihat mukanya yang udah hampir kayak arwah penasaran, ihh serem kali yah,, emang mukanya serem, hehe.
Nih anak mati gak yah setelah aku kasi tahu, aku jadi gak tega melihatnya, tapi melihat temen** yang udah hampir meledak tawanya, aku jadi pingin cepet-cepet ngomong, bisik kipli dari relung hatnya yang paling dangkal. “sini buburnya, aku kasih tau” kipli mengambil bubur itu dari tangan jalal, ia menyendok bagian tepinya, memakanya dan huekghh.. ia melepehnya lagi ke mangkok “apa-apaan inih” sahut jalal sambil marah-marah kayak pak Somad yang tahu ikan panggangnya dicuri kucing, eh pak Somad jadi kebawa bawa terus, maaf ya pak, heheh...  jalal emang marah bukan main, gimana tidak , dia udah begitu merasakan lezatnya bubur itu, eh malah dimuntahin oleh kipli. ”eits, tunggu dulu, sebelum melakukan ini, pastikan kamu habis makan jengkol, ikan asin, sambel terasi dan bawang, nah selamat mencoba”. Terang Kipli yang udah kayak sales-sales di jalan“A..apa..! jadi, ini.. Dasar kamprett..”.
Whakakakkkk......tawa teman** sekamar meledak kompak kayak habis nonton Supali di tivi. Si munir aja kepingkel-pingkel sampai ia gak sadar air yang dibawanya tumpah di muka kolis yang lagi tidurandi sampingnya. Suasana kamar udah kayak perayaan tahun baru, tawa teman teman gak bisa berhenti.Jalalyang habis dikerjain langsung lari kepirit, wajahnya kayak orang mau mati, pucat, item dan ihhh.. serem.  hahahh,,, Jalal-jalal... dasar orang rakus ..kena kamu sekarang..rasain tuh bubur muntah..wakakakakkkkk..
[istahilagi]

Comments
0 Comments

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Makasih telah berkomentar