Sabtu, 11 Agustus 2012

Cerpen Santri : Perubahan Samsu


Santri  Kece
Teng-teng  (8x) terdengar bunyi jam berdenteng di atas menara mushola, suara yang selalu saja terdengar di telingaku dalam jangka 60 menit setiap harinya. Biasanya sich suara itu selalu didahului oleh tengnya bel diaula, tapi untuk hari ini tidak lagi, hari yang special bagiku, hari dimana aku bisa melepaskan penatku dari kesibukan** pondok, hari dimana aku bisa bersantai dengan teman**, meski tiap hari juga begitu, dan yang pasti hari dimana aku tak perlu lari** mengejar waktu agar tidak telat masuk sekolah. Uugh kebiasa’an banget  “hil, wis mari to urong ngulek,e’’ teriak fahmi,dia memang tak pernah pelan kalo bicara ,kayak klakson.  “wess, nang sumeten kompore, eh kliru..maksudku petek,en lpg ne’’ aku tak mau kalah dengan suara fahmi, kujawab aja dengan lantang  “lek ngono aku tak nggorengkrupuk, irisono terong iku”terocos fahmi, anak itu memang kayak gitu sifatnyasok memerintah, meski pada anak yang lebih tua sekalipun. dan kami memang selalu beginitiiap hari libur, disa’at anak** pada sibuk ro’an kami malah mencil di dapur, biasaa cari suasana lain gituu Menit demi menit berlalu, para santri juga sudah pada kembali dari  pencarian mereka kepada yang namanya barokah, ro’an maksudnyaa.
Satu persatu ruang yang ada di jading mulai terpenuhi, dan satu persatu pula suara para penyanyi mulai terdengar bersautan.  Sudah menjadi maklom kalo jading di langitan adalah sebagai ajang penyalur bakat bagi santri**, bagai mana tidak, setiap sa’at, setiap waktu, setiap hari dan setiapkali disitu ada penghuninya pasti akan terdengar lantunan** lagu dari mulut mereka si penyanyi yg gak jelas dan gk juntrung.. simak saja suara si Mahmud, maunya sich ngenyanyi’in lagunya d,masiv, tapi berubung liriknya gak apal, jadi cumak lagunya doank yang kedenger.  masih mending dari pada charis, udah suaranya gak uenak, ditambah lagi kerasnya yang minta ampun,iiiih masih kepdean lagi, dasar cah ra due isin lain lagi dengan badak, memang siich suaranya medu, tapi kalo nyanyi tuh suka ngaco, semaunya aja sendiri, istilah jowonya sih angger jplack gusine coba aja simak kalo nggak percayamulanya sih dia ngenyanyi’in lagunya peterpen -walau habis terang- tapi gara** ada sedikit kemiripan lagu,ujung**nya jadi lagu Alamat Palsu yang dinyanyi’inkalo dipikir** jeding ini jadi kayak full musik, semua lagu ada disini, mungkin beneran kali ya kata rosyid kalo jeding dilangitan tuh ada mp3nya, ckikkik “broo, wes mateng ayo mangan,celuk,en disek arek** ” teriaku,fahmi yang lagi madahin kerupuklangsung nyaut

 “iyoo sek tak celuk,e, ojo dipangani lho kerupuk,e” sahutnya sambil kreces** makan kerupuk, dasar anak sinting, dia yang ngelarang akumakan krupuk eeh malah  pergi sambil ngegayemin tuh kerupuk.

                                                                   --@@@@--

semua sudah ngumpul, tinggal samsu saja yang masih ada dijeding, anak itu memang super lamanya kalo lagi mandi, kotak sabunya aja bek, mulai dari pons,zink,clear,head&showders semuanya lengkap, bayangin aja menn gimana mandinya kalosamponya aja banyak banget,belom lagi   sikatan dan sabunanya, bisa sampai     jam**an kali yaa  terpaksa deh aku yg harus memanggilnya,   selama ini kan aku yg paling dekat       denganya, meski kami juga sering bertengkar,   munkin ini adalah pekera’an yg biasa saja      tapi bagi ku ini adalah pekerjaan yg sangat       meyebalkan juga memangkelkan,  gimana gk         mangkel coba,orang yang dipanggil cumak satu       tapi yg jawab hampir seluruh isi jeding   kalo diskenariokan sih jadinya kaya’ gini 
 aqu ; samm..........samsu......      
jeding 1 : opo............    
aqu        : kwe nang seseh ndi.....      
jeding 2 : nang ngisor jeding...     
jeding3   : ooy aku nang kene      
jeding 4    : gk, biju’i, iku ulo sowo,aku no kne...     
jeding 5   : ooy eker ae, samsu ra ono      
jeding 6  ; samsu keturon...........       
Ridwan Ashfie bersama teman teman
suara itu truz bersautan entah siapa yg     benar** samsu asli . akhirnya terpaksa deh aqu harus memeriksa    satu** bukanya mengintip, tpi memeriksa,     maksutnya kuliatin satu** wajah mereka dari     atas pintu. sampe akhirnya tibalah pada jeding pojoan. aku yakin pasti dia ada di sini, aku coba lebih     menjinjing lagi karna memang kepalanya belom kelihatan, 

Memang sich orangnya agak pendektp walau pendek sekalipun biasanya masih keliatan dari atas pintu.  dan ternyata benar akhirnya kutemukan juga batang hidungnya, tapi kok kayaknya lagi sibuk didalam, kayak lagi utek**, ups bukanya utek** gituan, tapi dia lg utek** kerankayaknya lagi macet tuh  ckikkik,sebuah pemandangan yg membuat aku jadi tertawa geli,gimana gk tertawa melihat samsu yg selinguk’an ngincengin tuh keran, eeh malah  muncrat deh airnya, jross air deras itu langsung  menabrak muka samsu, makan tuh aer.....ckikkik     “ooi ngintip ae penggaweanmu” trocos  samsu yg habis kelagepan ketabrak air keran, “sori broo, lha kwe diceluk ket mau kok gak  semar blas, ayoo mangan, nang cepetan adusmu” aku bergegas keluar sebelum kecipratan airnya  samsu yg lagi mandi, baru tiga kali langkahan dia  berteriak lagi “hil..hil  sahil rinio mane” langsung  saja kusahut ”opo broo”. ”aku gk melu mangan, tinggalen ae” seth ucapannya kali ini membuat aku kaget dan terheran, gak biasanya dia absenso’al makan memakan,biasanya kan selalu awalu man kalo waktunya makan,hmm biar gak pensaran kutanyain aja langsung” dungarenn ono opo broo, biasane kwe disi’i ngono nek wayaemangan”langsung saja dia enteng menjawabnya“wes too gak usah kakean takok,tinggalen ae akuuuuuhg dengan sangat sebelnya aku keluar dari jeding, ditanya’in gitu aja gk maw njawab, apasusahnya sih njawab gitu doank   kaki ku terus melangkah meninggalkansamsu yg lagi jebar-jebur gk karuan,  

akhirnya selesai juga kami makan,, dengan absennya samsu, jatah kami jadi tambah banyak deh, meski begitu kami tetap sisain buat dia, kamikan batur masak yang solder eh kliru , solider 
                                              --@@@@-- 
      
hari sudah sore,kulihat diseberang sungai sudah banyk layangan yg berterbangan di langit,memang layangan** itu sengaja di terbangkan sore hari, dengan suaranya yg has meliung-liung di udaramembuat suasana serasa nyaman dan tenang disore hari, aku duduk sejenak di atas amben warungnyabusro sambil bersantai menikmati gorengan yg sudah lemes mes, karna memang gorenganya si busro udah dari tadi siang nyampeknya, jadi sekarang ya sudahlemes kayak samsu yg baru bangun tidur,tuh anakmemang suka gitu kalo dibangunin, selalu saja males-malesan,udah gitu setelah bangun malah mapan di bawah jemuran. Eh ngomong** so’al samsu jadi malah kepikiranTentang anak itu, sejak petu’an di jading tadi aku sudah tidak lagi melihat batang kupingnya, kemana sich anak itumain ilang aja kayak jin, tak tanyain temen** juga gk ada ygtau dia kemana       hmm, pondok serasa sepi kalo gk ada samsu, karnamemang tingkah lakunya yg aneh dan super nyeje itu yg bikin dia terkenal,gimana gk aneh coba waktu nguras jading aja pakek pakean kece, pensilan, topinan udah gitu pakek kaos baru lagi, terus waktu dia mandi iiih gk malu**nya dia jegor ke jeding, kan bisa diliatin anak** tuh.                                      
                  

Mushola Pondok Pesantren Langitan tempoe dulu
Waktu terus berjalan, jama’ah maghrib juga sudah selesai didirikan lantunan ayat** al qur’an kini terdengardi seluruh penjuru pondok, kuamati dari atas lantai dua para santri berlalu lalang kesana kemari, hilir mudik silih berganti, pulang pergi mengaji, ups kok jadi kayak liriknyalagu kota santri ya,          tapi  sepertinya aku kenal banget dg anak itu,dan kayaknya dia mau kesini deh, byarr lamunan ku buyarmelhat anak itu yg tidak lain ternyata itu samsu, sesampainya di kamar dia langsung delosor di pojokan, gk perduli lagidg orang** di sekitarnya “teko ndi ae kon iku gk metok blas sedino”langsung sajaaku mengintrogasi dia. “wes gk usatakok menengo ae” jawabnya acuh tak acuh, uhg lagi** dia mambuatku sebel, gk biasanya dia kayak gini, biasanyakan selalu asyik kalo diajak ngobrol, sungguh beda banget dari biasanya.                                         
                                                                   -@@@@- 

Triiing…tring.. bel di pondok  telah dibunyikan, pertanda para santri harus segera bersiap  untuk musyawaroh , kini semua santri sudah berkumpul di jerambah, pondok ygasalnya terdengar  lantunan** anak ngaji alqur’an kini berganti dengan lantunan** eh.. bukan lantunan kali ya.. tapi suara** para santri yang lagi nerangin pelajaran mereka   dan byarrrr sejenak suara mereka menjadi berhenti melihat para keamanan keluar dari kantor, memang sih tak ada yang aneh dari keamanan** itu namun sepertinyamereka membawa seseorang yang hendak mereka exsekusidan yang lebih membuat kami kaget adalah ternyata orang yang mau di exsekusi itu samsu      kini terkuak sudah apa yang selama ini ngganjal tentang kelakuan samsu, rupanya dengan tanpa surat izindia sudah barani keluar dari pondok ini,dasar samsu,makan tuh gunting keamanan” ..

By: Istahil@gi      

3 komentar:

Makasih telah berkomentar